Related Waspada! Beredar Sabun Pemutih Kulit Online Berbahaya | INTISARI9 Waspada! Beredar Sabun Pemutih Kulit Online Berbahaya | INTISARI9

Waspada! Beredar Sabun Pemutih Kulit Online Berbahaya

Bagi wanita yang sibuk untuk membuat kulitnya agar tampak putih, diharapkan untuk cermat memilih cara untuk itu. Sebelum sesuatu yang menjadikan kulit Anda menjadi terancam penyakit atau iritasi pada sistem pernapasan, cermati dahulu informasi ini. Kini, sabun mengandung klorin yang kini beredar dinyatakan berbahaya.
Beberapa tahun belakangan muncul tren membuat kulit putih dengan menyuntikkan zat pemutih kulit ke dalam aliran darah. Namun, kini wanita khususnya di Thailand sedang tren menggunakan sabun klorin, yang mengandung whitening (pemutih) mode baru di mana perempuan menggosok dan menggosok kulit mereka dengan klorin agar bisa menjadi pucat.
Sabun klorin, yang sebenarnya mengandung kalsium hipoklorit, atau dikenal sebagai zat yang digunakan untuk membersihkan air di kolam renang.
Penjualan sabun ini marak secara online. Produsennya mengklaim hal ini membantu untuk memutihkan kulit dan mengurangi akumulasi bakteri dalam waktu 1-2 minggu.
Masyarakat Thailand umumnya menggambarkan kulit pucat itu indah, jadi begitu banyak yang tergiur dengan sabun ini.
Dan ternyata, itu bisa berpotensi merusak mata Anda. Hal ini diungkapkan seronag dokter dari Kasetsart University, Dr. Weerachai Phutdhawong, yang membuat tes dari sampel sabun klorin yang beredar di pasar.
“Zat ini mengandung 100% kalsium hipoklorit. Sabun akan mengiritasi kulit Anda dan merusak konjungtiva Anda,” tulisnya di Facebook seperti dilansir coconut.
“Ini sangat berbahaya.”
Kalsium hipoklorit yang umumnya digunakan untuk menjaga kolam bebas dari bakteri. Senyawa ini juga ditemukan dalam pembersih rumah tangga dan pemutih, yang hanya berisi 2-5% klorin. Tentu saja, sekali dalam kontak langsung dengan kulit manusia, klorin melakukan segala sesuatu.
“Klorin menyebabkan iritasi pada pernapasan sistem, hidung, mata, dan kulit,” ia memperingatkan.
Weerachai juga menyebutkan cara terbaik untuk menangani klorin, dengan sarung tangan dan masker, tidak pada wajah atau untuk mandi busa.
“Warna kulit adalah jauh di bawah epidermis, menggunakan sabun atau scrub tidak dapat meringankan warna kulit secara alami gelap,” ujar Dr. Nopadol Nopakun, Presiden dermatologis Society of Thailand.
“Saya berpikir bahwa kulit yang bersih meskipun gelap itu sudah cukup. Tidak perlu menjadi putih. Makan sehat dan istirahat yang cukup itu saja kunci untuk kulit yang indah,” tambahnya.
Waspada! Beredar Sabun Pemutih Kulit Online Berbahaya Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Aris Reza iskandar

1 komentar: